Rumah Musafir Ilmu

Tutorial,Skripsi,Download Materi, dll

KEUTAMAAN MALAM dan HARI JUM'AT

Keutamaan dan Amalan Malam.
 Jum’at adalah malam yang paling utama, harinya adalah hari yang paling utama dari semua hari. Rosululloh SAW bersabda:Sesungguhnya malam Jum’at dan harinya adalah 24 jam milik Alloh Azza wa Jalla. Setiap jamnya ada enam ratus ribu orang yang diselamatkan dari api neraka.

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Barangsiapa yang mati di antara matahari tergelincir hari Kamis hingga matahari tergelincir hari Jum’at, Alloh SWT melindunginya dari siksa kubur yang menakutkan.”

Imam ja’far Ash-Shodiq juga berkata: “Malam Jum’at dan hari Jum’at mempunyai hak, maka janganlah sia-siakan kemuliaannya, jangan mengurangi ibadah, dekatkan diri kepada Alloh dengan amal-amal sholeh, tinggalkan semua yang haram.

Karena di dalamnya Alloh SWT melipatgandakan kebaikan, menghapus kejelekan, dan mengangkat derajat. Hari Jum’at sama dengan malamnya, jika kamu mampu hidupkan malam dan siangnya dengan doa dan sholat

Karena di dalamnya Alloh SWT mengutus para Malaikat ke langit dunia untuk melipat gandakan kebaikan dan menghapus keburukan, sesungguhnya Alloh Maha Luas ampunan-Nya dan Maha Mulia.”

Dalam hadis yang mu’tabar, Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Sesungguhnya orang mukmin yang memohon hajatnya kepada Alloh, Ia menunda hajat yang dimohonnya hingga hari Jum’at agar ia memperoleh keutamaan yang khusus (dilipat gandakan karena keutamaan hari Jum’at).”

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Ketika saudara Yusuf meminta kepada Ya’qub agar ia memohonkan ampunan untuk mereka, ia berkata, Tuhanku akan mengampunimu. Kemudian ia mengakhirkan istighfarnya hingga dini hari Jum’at agar permohonannya diijabah.”

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Jika malam Jum’at tiba semua binatang laut dan binatang darat mengangkat kepalanya seraya memanggil dengan bahasanya masing-masing:
Wahai Tuhan kami, jangan siksa kami karena dosa-dosa anak cucu Adam.”

Imam Muhammad Al-Baqir berkata: “Alloh SWT memerintahkan kepada Malaikat
agar pada setiap malam Jum’at ia menyeru dari bawah Arasy dari awal malam hingga akhir malam:
Tidak ada seorang pun hamba mukmin yang berdoa kepada-Ku untuk keperluan akhirat dan dunianya sebelum terbit fajar kecuali Aku mengijabahnya, tidak ada seorang pun mukmin yang bertaubat kepada-Ku dari dosa-dosanya sebelum terbit fajar kecuali Aku menerima taubatnya, tidak ada seorang pun mukmin yang sedikit rizkinya lalu ia memohon kepada-Ku tambahan rizkinya sebelum terbit fajar kecuali Aku menambah dan meluaskan rizkinya, tidak ada seorang pun hamba mukmin yang sedang sakit lalu ia memohon kepada-Ku untuk kesembuhannya sebelum terbit fajar kecuali Aku memberikan kesembuhan, tidak ada seorang hamba mukmin yang sedang kesulitan dan menderita lalu ia memohon kepada-Ku agar dihilangkan kesulitannya sebelum terbit fajar kecuali Aku menghilangkannya dan menunjukkan jalannya, tidak ada seorang pun hamba yang sedang dizholimi lalu ia memohon kepada-Ku agar Aku mengambil kezholimannya sebelum terbit fajar kecuali Aku menolongnya dan mengambil kezholimannya;

Malaikat terus-menerus berseru hingga terbit fajar.” Ali bin Abi Tholib berkata: “Sesungguhnya Alloh SWT memilih Jum’at, lalu menjadikan harinya sebagai hari raya, dan memilih malamnya menjadi malam hari raya.

Di antara keutamaannya adalah orang yang momohon hajatnya kepada Alloh Azza wa Jalla pada hari Jum’at Alloh mengijabahnya; suatu bangsa yang sudah layak menerima azab lalu mereka memohon pada malam dan hari Jum’at Alloh pasti menyelamatkan mereka darinya.
Tidak ada sesuatu pun yang Alloh tentukan dan utamakan kecuali Ia menentukannya
pada malam Jum’at. Karena itu, malam Jum’at adalah malam yang paling utama, dan harinya adalah hari yang paling utama.”

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “ Jauhilah maksiat pada malam Jum’at, karena pada malam itu keburukan dilipat gandakan dan kebaikan dilipatgandakan. Barang siapa yang meninggalkan maksiat kepada Alloh pada malam Jum’at, Alloh mengampuni semua dosa yang lalu, dan barangsiapa yang menampakkan kemaksiatan kepada Alloh pada malam Jum’at, Alloh menyiksanya dengan semua amal yang ia lakukan sepanjang umurnya dan melipatgandakan siksa padanya akibat maksiat itu.”

Imam Ali Ar-Ridho berkata bahwa Rosululloh SAW bersabda:
“Sesungguhnya hari Jum’at adalah penghulu semua hari, di dalamnya Alloh azza wa jalla melipat gandakan kebaikan, menghapus keburukan, mengangkat derajat, mengijabah doa, menghilangkan duka, dan menunaikan hajat-hajat yang besar.

Hari Jum’at adalah hari Alloh menambah jumlah orang-orang yang dibebaskan dari neraka. Tidak ada seorang pun manusia yang memohon perlindungan di dalamnya
dan ia mengenal hak-Nya serta yang diharamkan-Nya, kecuali Alloh berhak membebaskan dan menyelamatkan ia dari neraka.

Jika ia mati pada hari Jum’at atau malamnya, ia mati syahid dan membangkitkan
dari kuburnya dalam keadaan aman. Tidak ada seorang pun yang meremehkan apa yang diharamkan oleh Alloh dan menyia-nyiakan hak-Nya, kecuali Alloh berhak mencampakkannya ke dalam neraka Jahannam kecuali ia bertaubat.”

Imam Muhammad Al-Baqir berkata: “Tidak ada terbit matahari yang lebih utama dari hari Jum’at, dan sesungguhnya pembicaraan burung pun jika ia berjumpa dengan yang lain pada hari ini, ia mengucapkan salam, salam kebaikan dan kedamaian.”

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Jika kalian memasuki hari Jum’at, maka janganlah kalian disibukkan oleh sesuatu selain ibadah, karena hari itu adalah hari pengampunan bagi hamba-hamba Alloh; pada hari Jum’at dan malam Jum’at Alloh menurunkan kepada mereka rahmat dan karunia lebih banyak daripada mengambilnya dalam waktu yang singkat.” 

Amalan dan doa malam Jum’at banyak sekali, antara lain: Pertama: memperbanyak membaca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan sholawat kepada Nabi SAW dan keluarganya.
Karena dalam hadist dikatakan bahwa malam Jum’at adalah malam yang mulia dan harinya adalah hari cahaya.

Dalam suatu hadist dikatakan: paling sedikitnya membaca sholawat 100 kali, lebih banyak lebih utama.

Kedua: Membaca istighfar berikut:
اَسْتَغْفِرُ اللهَ الَّذي لاَ اِلَهَ إلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ وَاَتُوبُ اِلَيْهِ تَوْبَةَ عَبْدٍ خَاضِعٍ مِسْكِيْنٍ مُسْتَكِيْنٍ لاَ يَسْتَطِيْعُ لِنَفْسِهِ صَرْفاً وَلاَ عَدْلاً وَلاَ نَفْعاً وَلاَ ضَرّاً وَلاَ حَيَاةً وَلاَ مَوْتاً وَلاَ نُشُوراً وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعِتْرَتِهِ الطَّيِّبينَ الطَّاهِرِينَ اْلاَخْيَارِ اْلاَبْرَارِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْماً
Aku mohon ampun kepada Alloh, tiada Tuhan kecuali Dia Yang Hidup dan Mengawasi, aku bertaubat kepada-Nya taubat seorang hamba yang rendah, hina dan miskin;
yang dirinya tak mampu berupaya dan berbuat keadilan, tak mampu memberi manfaat dan mudhorrot, tak mampu hidup, mati dan hidup kembali.
Semoga Alloh mencurahkan sholawat dan salam kepada Muhammad dan keluarganya yang suci dan baik, yang pilihan dan benar.

Ketiga: Memperbanyak mendoakan saudara-saudaranya yang beriman sebagaimana
yang dilakukan oleh Fatimah Az-Zahro’ . Jika mendoakan sepuluh orang yang telah meninggal, maka wajib baginya surga, sebagaimana yang disebutkan di dalam hadist.
\
Keempat: Membaca doa-doa malam Jum’at, antara lain:
اَللَّهُمَّ اِنّى اَعُوذُ بِكَ فَاَعِذْنِى، وَاَسْتَجِيْرُ بِكَ فَاَجِرْنِى، وَاَسْتَرْزِقُكَ فَارْزُقْنِى، وَاَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ فَاكْفِنِى، وَاَستَنْصِرُكَ عَلَى عَدُوِّى فَانْصُرْنِى، وَاَسْتَعِيْنُ بِكَ فَاَعِنِّى، وَاَسْتَغْفِرُكَ يَا اِلَهِى فَاغْفِرْ لِى آمِيْنَ آمِيْنَ آمِيْنَ
Ya Alloh, aku berlindung kepada-Mu, maka lindungi aku. Aku memohon keselamatan kepada-Mu, maka selamatkan daku. Aku memohon rizki kepada-Mu, maka berilah aku rizki. aku bertawakkal kepada-Mu, maka cukupi daku. Aku memohon pertolongan kepada-Mu terhadap musuhku, maka bantulah daku. Aku memohon bantuan kepada-Mu, maka bantulah aku. Ya Ilahi, aku memohon ampunan kepada-Mu, maka ampuni daku, amin amin amin.

اَللَّهُمَّ اِن وَضَعْتَنِي فَمَنْ ذَا الَّذِي يَرْفَعُنِي وَاِنْ رَفَعْتَنِي فَمَنْ ذَا الَّذِي يَضَعُنِي وَاِنْ اَهْلَكْتَنِي فَمَنْ ذَا الَّذِي يَعْرِضُ لَكَ فِي عَبْدِكَ اَوْ يَسْأَلُكَ عَنْ اَمْرِهِ وَقَدْ عَلِمْتُ اَنَّهُ لَيْسَ فِى حُكْمِكَ ظُلْمٌ وَلاَ فِى نَقَمَتِكَ عَجَلَةٌ وَاِنَّمَا يَعْجَلُ مَنْ يَخَافُ الْفَوْتَ وَاِنَّمَا يَحْتَاجُ اِلَى الظُّلْمِ الضَّعِيفُ وَقَدْ تَعَالَيْتَ يَا اِلَهِى عَنْ ذَلِكَ عُلُوّاً كَبِيْراً
Ya Alloh, jika Engkau hinakan daku, siapa lagi yang akan memuliakan aku. Jika Engkau muliakan aku, siapa lagi yang mampu menghinakan aku. Jika Engkau binasakan aku, siapa lagi yang akan beribadah kepada-Mu atau yang akan memohon pada-Mu tentang persoalannya. Sungguh, aku tahu tidak ada kezholiman dalam hukum-Mu, tidak ada yang tergesa-gesa dalam siksaan-Mu. Karena tergesa-gersa itu hanya terjadi pada orang takut ketinggalan, dan butuh pada kezholiman yang lemah. Sementara Engkau ya Ilahi benar-benar Maha Mulia dari semua itu.

Di antara amalan dan doa pada Hari Jum’at
Pertama: Mandi sunnah, waktunya dari terbit fajar sampai matahari tergelincir, yang paling utama menjelang matahari tergelincir.

Rosulullah SAW bersabda kepada Imam Ali bin Abi Tholib : “Wahai Ali, mandi sunnahlah kamu setiap hari Jum’at walaupun kamu harus membeli air, karena tidak ada amalan sunnah yang lebih mulia darinya.”

Imam Ja’far Ash-Shodiq berkata: “Barangsiapa yang mandi sunnah pada hari Jum’at, kemudian membaca doa berikut, ia disucikan dari dosa-dosanya dari hari Jum’at ke hari Jum’at berikutnya, amal-amalnya diterima dan disucikan secara spritual:

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ إلاّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ وَاجْعَلْنِي مِنَ التَّوَّابِيْنَ وَاجْعَلْنِي مِنَ المُتَطَهِّرِيْنَ
Aku bersaksi tiada Tuhan kecuali Alloh Yang Maha Esa dan tiada sekutu bagi-Nya, Muhammad adalah hamba-Nya dan Rosul-Nya. Ya Alloh, sampaikan sholawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, jadikan aku tergolong kepada orang-orang yang bertaubat, dan jadikan aku termasuk kepada orang-orang yang mensucikan diri.

Kedua: Ziarah ke kuburan orang-orang mukmin khususnya kedua orang tua.
Imam Muhammad Al-Baqir berkata: “Ziarahlah kalian ke kuburan pada hari Jum’at, karena mereka mengetahui orang yang datang kepada mereka dan mereka bahagia.”

Amalan dan doa-doa ini diajarkan dan dicontohnya oleh Rosululloh SAW dan keluarganya.

( Disarikan dari kitab Fafâtihul Jinân, bab 1, pasal 4, halaman 28-38 ) *****

Semoga bermanfaat buat kita smua. Amiin.......
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
1 Komentar untuk "KEUTAMAAN MALAM dan HARI JUM'AT"

Assalamu'alaikum. banyak yang mesti kita isi di malam penuh berkah ini. maka berlomba-lombalah dalam ibadah. Thanks kwn mohon ijin share to http://aksarafirdaus.blogspot.com/

TINGGALKAN KOMENTAR DISINI

PROVIDER HOSTING

PROVIDER HOSTING
Penyedia Layanan Hosting, Domain, Reseller Hosting Professional
 
Support By Pringsewu Host
Back To Top