Rumah Musafir Ilmu

Tutorial,Skripsi,Download Materi, dll

MENGUAK DUNIA JIN 3 (Penanggulangan Orang Kesurupan dan Penyembuhan Penyakit Jin)

RUQYAH


Penanggulangan Orang Kesurupan Jin
Hanya Allah Ta’ala yang dapat menyembuhkan orang sakit, demikianlah yang dinyatakan dengan firman-Nya dalam mengabadikan munajat Nabi Ibrahim as:
وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ(الشعراء:26/80)
“Dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku”, QS:26/80

Oleh karena itu, apa saja yang dapat dikerjakan manusia guna membantu kesembuhan orang sakit, hanyalah sekedar menerapkan ilmu pengetahuan dan pengalaman. Apabila bukan penyakit itu yang ditakdirkan Allah Ta’ala sebagai penyebab kematian, maka dengan izin-Nya segala penyakit dapat disembuhkan, kecuali penyakit tua. 

Sesungguhnya antara sakit dan mati sama sekali tidak ada hubungan, meski seringkali sakit menjadi penyebab kematian. Supaya manusia tidak menyalahkan malaikat pencabut nyawa, kadang-kadang orang bisa mati mendadak bahkan sebelum sempat mematikan rokok yang dihisap, karena saat itu tiba-tiba rumahnya dimasuki truk sebagai tamu yang tidak diundang. 

Oleh karena kebanyakan manusia takut mati, maka penyakit yang semestinya ringan menjadi penderitaan yang menyiksa. Bahkan sekedar takut sakit kadang-kadang orang memeriksakan diri ke dokter berulang-ulang. Maka disamping orang harus berikhtiar semampunya, hendaknya juga bertawakkal. Kalau seandainya manusia tidak takut mati, maka penyakit-penyakit tersebut akan malu mendekat, dan orang tersebut menjadi manusia yang paling sehat di seluruh dunia. 

Mereka bahkan dapat merasakan sakit dengan nyaman, sehingga tidak membutuhkan upaya pengobatan, semata-semata kerena mengetahui bahwa dengan sakit itu dosa-dosa dan kesalahan mendapat pengampunan.

Tiga sebab menjadikan manusia dapat kesurupan jin:
1. Karena manusia merusak habitat Jin dengan cara tidak benar.
2. Karena rasional dalam keadaan tidak berdaya mengahadapi tekanan beban emosional.
3. Karena kondisi manusia lemah, baik lahir maupun batin akibat terlalu sering diperdaya Jin
selanjutnya dimasuki Jin Qorin.


Manakib Akbar
Manakib Akbar

Menghadapi orang kesurupan jin dengan sebab satu dan dua, cara penanggulangannya banyak kesamaan. Jin yang sedang menguasai si pasien seharusnya tidak dikeluarkan dengan mengerahkan tenaga dalam sebagaimana yang diperagakan para pelaku ruqyah dalam tanyangan TV. Seperti seorang pendekar, mereka menguras tenaga sampai bermandikan keringat, itu menujukkan berarti mereka mengahadapi kekuatan jin dengan pertolongan jin. 

Mereka melawan sulthon jin dengan warid dimensi jin, dengan itu bisa jadi mereka terjebak tipudaya setan jin dan syirik bahkan dapat berakibat fatal kepada orang yang ditolong. Perbuatan itu bisa menambah luka pada kesadaran penderitanya dan menjadikannya sebagai langganan kesurupan jin, bahkan bisa jadi malah menjadi gila dan mati. 

Tanpa susah-susah seperti itu siapapun insya Allah mampu menolong orang kesurupan jin dengan santai, asal orang tersebut mempunyai kemampuan dan mengerti ilmunya. Orang kesurupan jin berarti seluruh perangkat kehidupannya dikuasai jin, karena saat itu jin sedang menjadi satu dengannya. Oleh karena itu, apabila diadakan sentuhan atau pijatan pada anggota tubuh orang tersebut, yang merasakan sakit bukan orangnya tetapi jin yang sedang menguasai., tetapi dalam keadaan kesakitan jin sering berbuat kebohongan. 

Mengaku yang sakit bukan dia tetapi manusia yang disurupi. Padahal keadaan orang yang kesurupan itu seperti orang sedang dibius, sehingga dia tidak ikut merasakan apa-apa dengan pijatan tersebut. Hal keadaan yang demikian itu sesuai dengan isyarat Nabi s.a.w dalam hadits diatas, bahwa jin masuk ke dalam tubuh manusia melalui jalan darahnya, maka melalui urat serabut darah itu pijatan tersebut harus dilakukan.
Secara khusus di jaringan urat darah tersebut terdapat simpul-simpul serabut darah. Simpul serabut darah itu terdapat di banyak tempat, baik di bagian kaki, tangan dan bahkan di sekujur tubuh, dari simpul-simpul itulah jin menguasai kesadaran manusia dengan bala tentaranya. Maka melalui simpul-simpul itu pula orang yang sedang menanggulangi orang kesurupan jin mengadakan pijatan, tentunya dengan tenaga lahir dan batin, sehingga meski pijatan itu pelan, dengan sulthon secara batin, jin akan merasakan bagaikan terbakar. 

Namun hal tersebut tidak boleh dilakukan kepada orang yang kesurupan jin dengan sebab ketiga. Hendaknya manusia sangat berhati-hati dalam mengani orang kesurupan jin dengan sebab ketiga ini, karena jin yang sedang di dalam jasad itu jin Qorin. Apabila jin Qorin sudah masuk dalam jasad manusia secara sempurna, dia tidak dapat keluar lagi. Oleh karena itu, apabila dipaksakan keluar, jin Qorin ini akan keluar bersama keluarnya kehidupan jasad tersebut. 

Berarti jasad itu harus segera dikebumikan karena telah ditinggalkan oleh kehidupan yang mendiaminya, alias mati.
Manakib Akbar
Manakib Akbar

Untuk kasus pertama, setelah jin dapat dikeluarkan dari jasad orang yang kesurupan, dan setelah orang tersebut diminumi air ruqyah, dengan izin Allah Ta’ala biasanya jin tersebut tidak dapat kembali lagi. Berbeda dengan kasus kedua, oleh karena masuknya jin akibat diundang oleh kondisi pikiran yang lemah, ketika kondisi pikiran itu lemah lagi, maka jin yang dikeluarkan itu bisa dengan mudah masuk lagi. Jika hal ini terjadi, maka untuk mengeluarkan yang kedua kali ini semakin sulit. Disamping itu, bisa jadi jin tersebut memasukkan virus jin yang dapat menjadi sebab manusia dijangkiti penyakit jin. 

Apabila keberadaan virus itu tidak segera terdeteksi, maka tahap berikutnya akan muncul gejalah sakit yang kadang-kadang dapat berakibat fatal bagi kehidupan orang yang kesurupan jin tersebut. Jika sudah demikian berarti sebagian kehidupan orang tersebut telah tergadaikan kepada jin. Adapun dengan kasus yang ketiga, karena kehidupan manusia saat itu benar-benar tergadaikan kepada jin Qorin, maka cara pengobatan yang paling efektif adalah dengan Aqiqoh. 

Sesuai pengalaman, hampir semua orang kesurupan jin yang parah, orang tersebut sudah diikhtiarkan kesana-kemari, baik kepada Kyai maupun kepada orang pintar, ternyata orang tersebut belum di-aqiqohi. Ketika diaqiqohi, ternyata pekerjaan penyembuhan menjadi mudah, sehingga dengan mudah pula si penderita mendapat kesembuhan dari-Nya. Sungguh bukannya manusia ampuh dan sakti ketika si penderita yang sudah dibawa kesana-kemari dan belum juga sembuh, kemudian melalui tangan-tangan terlatih di ponpes orang tersebut mendapat kesembuhan….. 

Hanya Allah Ta’ala yang menyembuhkan segala penyakit. Ketika ilmu-Nya diamalkan dengan seluruh kemampuan dalam mengabdi, maka usaha seorang hamba mendapatkan kemudahan dan harapan menjadi kenyataan.

Penyembuhan Penyakit Akibat Gangguan Jin
Manakib Akbar
Manakib Akbar

Sebagaimana yang sudah diuraikan, penyakit akibat gangguan jin berada di tiga lokasi, pertama di badan, kedua pada kesadaran dan ketiga dalam hati. Dari ketiganya, yang dapat diangkat sebagai bahan pembicaraan hanya yang pertama, yaitu “Penyakit dalam tubuh”. Sedangkan yang kedua, oleh karena penulis bukan ahlinya, penulis tidak mampu memaparkan. Terlebih lagi yang ketiga, yaitu: “Penyakit hati”. Sedikitpun penulis tidak mampu memberikan gambaran dan solusi. Hanya guru-guru mursyid yang suci, baik lahir maupun batin serta mulia akhlaknya yang sanggup mengobati hati manusia. Mareka itu bagaikan dokter-dokter ahli dalam bidangnya, merekalah yang paling mampu memberikan jalan keluar serta penerapannya. 

Penyakit akibat gangguan jin yang ada di dalam tubuh manusia, baik yang terkadang dinyatakan oleh dukun sebagai santet yang dikirimkan oleh manusia kepada manusia maupun dengan istilah yang lain, secara umum bentuknya adalah angin jin. Ketika angin jin itu masuk dalam tubuh manusia, gejala awal yang dirasakan seperti masuk angin, namun semakin lama semakin terasa sakit dan akhirnya sekujur tubuh menjadi sakit yang tidak dapat dimengerti sumber asalnya. 

Apabila kadar sakit yang diderita tersebut belum parah, maka cara pengobatinya cukup diminumi air ruqyah, baik dengan dibacakan ayat-ayat suci al-Qur’an al-Karim maupun do’a-do’a. Dalam hal ini, yang membacakan ruqyah haruslah seorang hamba yang hidupnya istiqomah, atau sudah mendapatkan rahasia “sulthon ilahiyah” dari dimensi malaikat. Namun pada kadar sakit yang tinggi, penyakit ini tidak cukup hanya dikasih minum air ruqyah saja, tetapi juga diaqiqohi. Terkadang air ruqyah itu sekedar untuk menghilangkan rasa sakit, padahal sakitnya belum sembuh. Hal itu disebabkan karena penyebab penyakitnya belum hilang. 

Fungsi pelaksanakan aqiqoh tersebut, disamping melaksanakan sunnah Rasul saw. juga bagi para ahlinya dapat dijadikan media untuk memindahkan verus anasir jin sebagai penyebab penyakit tersebut ke tubuh hewan aqiqoh. Ketika para ahli itu sudah dapat memastikan bahwa penyebab penyakit itu sudah pindah, baru kambing tersebut dipotong dengan membaca basmallah dan diniatkan untuk aqiqoh. 

Selanjutnya anggota tubuh hewan yang sudah disembelih itu diperiksa, biasanya tampak bekas-kekas penyakit jin itu dengan jelas. Misalnya seandainya sumber penyakit itu di paru-paru, maka di paru-paru kambing itu terdapat berkas-berkas merah, bahkan seringkali seketika itu juga paru-paru tersebut menjadi busuk sehingga harus dibuang karena tidak mungkin dapat dikonsumsi. Kadang-kadang juga hati kambing itu saat dimasak langsung hancur dan mengeluarkan bau busuk, padahal asalnya tidak apa-apa. Ini adalah kejadian nyata yang sehari-hari dihadapi oleh tim ruqyah di pesantren. Ketika penyebab penyakit itu sudah berhasil dikeluarkan dengan media transfer ini, baru dampak penyakit tersebut disembuhkan. Namun jika dampaknya sudah berupa tumor atau kanker, maka yang berhak melakukan penyembuah hanya seorang Dokter. 

Allah Ta’ala telah mengisyaratkan hal tersebut dengan firman-Nya:
إِنَّ الَّذِينَ اتَّقَوْا إِذَا مَسَّهُمْ طَائِفٌ مِنَ الشَّيْطَانِ تَذَكَّرُوا فَإِذَا هُمْ مُبْصِرُونَ (الأعراف:7/201)
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari setan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya. QS:7/201.

Manakib Akbar
Manakib Akbar

Maksud ayat, “was-was dari setan” (Thooifum minansy-syaithooni) adalah dampaknya. Apabila penyebab penyakit dimensi jin itu menyerang kesadaran dan hati manusia, maka dampaknya berupa was-was, dan bila menyerang jasad, maka dampaknya berupa penyakit-penyakit yang ada di dalam jasad. Adapun sumber penyebabnya sama, dalam arti sama-sama tehnologi atau sulthon yang didatangkan dari dimensi jin, hanya saja untuk sasaran yang berbeda maka jenisnya juga berbeda. 

Khusus untuk penyakit hati, tidak ada yang dapat menyembuhkan kecuali orangnya sendiri, yaitu dengan mengikuti thoriqoh yang terbimbing oleh guru ahlinya. Dengan menjalani thoriqoh tersebut, disamping penyakit-penyakit hati akan mendapat kesembuhan juga derajat orang tersebut di sisi Allah Ta’ala akan menjadi meningkat, baik derajat di dunia maupun di akhirat nanti. Adapun fungsi guru mursyid untuk menunjukkan jalan serta membimbing dalam pelaksanaan amal, baik secara lahir maupun batin. Apabila perjalanan ibadah itu tidak dibimbing oleh guru mursyid, maka yang menjadi pembimbing adalah setan jin. Sebagaimana yang telah disampaikan oleh sebuah ungkapan: “Siapa beramal tanpa guru, gurunya adalah setan”

Walhasil, yang menyembuhkan segala penyakit hanya Allah Ta’ala, baik penyakit jasad, penyakit kesadaran dan penyakit hati. Adapun manusia, hanyalah sebagai wasila atau perantara bagi kesembuhan tersebut. Sebagai seorang hamba, manusia harus berusaha mendapat ilmu dan mengamalkannya sehingga menjadi kemampuan. Ketika kemampuan itu ditempa dalam pengabdian oleh ujian-ujian hidup, sehingga ilmu tersebut mendarah daging, selanjutnya derajat orang tersebut diangkat menjadi seorang kholifah bumi zamannya. Sebagai seorang kholifah bumi—sesuai kemampuan dan kapasitas serta kekhususan yang diberikan—dia harus mengamalkan kembali segala ilmu dan kemampuan itu untuk manusia, hal tersebut dilaksanakan merupakan bentuk pengabdian secara horizontal. 

Melalui tangan-tangan terlatih itulah, segala ketetapan baik azaliyah mengalir menjadi takdir. Bukan Allah Ta’ala tidak kuasa merubah suatu keadaan kepada keadaan yang lain, sehingga membutuhkan seorang pelaksana di muka bumi untuk berjalannya suatu takdir yang sudah ditetapkan, akan tetapi itulah sunnatullah. Sejak sunnah itu ditetapkan, tidak akan ada perubahan lagi untuk selama-lama. Hal itu bertujuan, supaya segala takdir-Nya dapat membuahkan hikmah serta pembelajaran bagi hamba-hamba yang beriman.

 Allah Ta’ala telah menyatakan dengan firman-Nya:
سُنَّةَ اللَّهِ الَّتِي قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلُ وَلَنْ تَجِدَ لِسُنَّةِ اللَّهِ تَبْدِيلًا (الفتح:48/23)

Sebagai suatu sunnatullah yang telah berlaku sejak dahulu, kamu sekali-kali tiada akan menemukan perubahan bagi sunnatullah itu. QS:48/23.

Hanya Allah Ta’ala Yang Maha Mengetahui dengan segala ilmu-Nya. 

(malfiali)
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "MENGUAK DUNIA JIN 3 (Penanggulangan Orang Kesurupan dan Penyembuhan Penyakit Jin)"

TINGGALKAN KOMENTAR DISINI

PROVIDER HOSTING

PROVIDER HOSTING
Penyedia Layanan Hosting, Domain, Reseller Hosting Professional
 
Support By Pringsewu Host
Back To Top